Info Kejadian Makassar

Tumbuhkan Budaya Tangguh Bencana, CSR KALLA Kenalkan Pendidikan Bencana di Lingkup Sekolah

INKAM, MAKASSAR – Corporate Social Responsibility KALLA, mengusung program Pendidikan Tangguh Bencana, dengan menggandeng tim PMI, juga Kalla Rescue selama proses pelaksanaannya.

Sasaran dari program tersebut, yakni Sekolah Islam Athirah Kajaolalido dan Bukit Baruga, dimana melibatkan seluruh warga sekolah. Mulai dari siswa, guru, hingga staf sekolah.

Pendidikan Tangguh Bencana telah berlangsung sejak awal bulan Mei, dan berakhir di bulan Juli 2024.

Sebelum program berlangsung, CSR KALLA bersama Kalla Rescue, yang merupakan tim tanggap bencana KALLA, melakukan survey terhadap lingkungan Sekolah Islam Athirah.

Hal ini dilakukan, untuk mengetahui dan mengukur, sejauh mana pemahaman hingga kesiapan warga Sekolah Islam Athirah, dalam upaya mitigasi bencana.

“Menyadari bencana bisa datang setiap saat, menimpa siapa saja, dan memberi dampak kepada siapapun. Maka dari itu, perlunya kesiapsiagaan, dengan menumbuhkan kesadaran maupun enkulturasi, tentang antisipasi pengurangan risiko bencana,” tutur Rafiquah Djamil, selaku Corporate Social Responsibility Department Head KALLA.

Sehingga, program Pendidikan Tangguh Bencana dilaksanakan, dengan tujuan untuk membangun budaya siaga dan aman bencana, serta untuk membangun ketahanan dalam menghadapi bencana.

“Dalam hal ini lingkup sekolah, sebagai sasaran awal dari implementasi program. Sebab sekolah yang berbasis siaga kebencanaan, dapat menjadi sarana yang efektif, dalam memberikan tular-informasi, pengetahuan, dan keterampilan kepada masyarakat, tentang penanggulangan bencana,” lanjut Rafiquah Djamil.

Selama penyelenggaraan program, seluruh peserta dibekali berbagai materi. Diantaranya Pengenalan 3 Pilar Satuan Pendidikan Aman Bencana, Manajemen Bencana, Manajemen Risiko dan Partisipatif, Sistem Peringatan Dini, Peta Bahaya, dan masih banyak materi lainnya.

Baca Juga  Fakultas Vokasi Unhas Tuan Rumah OLIVIA 2024: Dorong Inovasi dan Kewirausahaan di Kalangan Mahasiswa

Selain beragam materi, juga melibatkan pelatih yang ahli ataupun profesional di bidangnya.

Diantaranya berasal dari Dinas Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan, PMI Kota Makassar, BPBD Kota Makassar, Dinas Pekerjaan Umum Kota Makassar, BMKG Wilayah IV Kota Makassar, Dinas Pemadam Kebakaran, Basarnas Kota Makassar, hingga Dinas Kesehatan Kota Makassar.

“Pelatihan Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB) yang dilaksanakan di Sekolah Islam  Athirah, merupakan sekolah pertama yang melaksanakan pelatihan tersebut secara mandiri di wilayah Sulsel, sesuai 3 pilar modul pelatihan SPAB,” ungkap Rafiquah Djamil.

Kedepannya, Sekolah Islam Athirah diharapkan,  dapat menjadi salah satu sekolah percontohan di wilayah Sulsel, yang mengaplikasikan 3 pilar SPAB.

Selain itu, bagi peserta didik yang mengikuti pelatihan ini, dapat menjadi educator (leader) siaga bencana di sekolah, dan di lingkungan rumah tempat tinggalnya.

Di setiap pertemuan, seluruh peserta menjalani proses pembelajaran hingga pelatihan dengan begitu antusias, sehingga menjadi dorongan dan alasan kuat bagi CSR KALLA, mengusung program tersebut.

Akhir pertemuan nantinya, akan dilaksanakan simulasi bencana, sebagai implementasi dari pembelajaran, serta pelatihan yang diperoleh seluruh peserta, selama program berlangsung.

WEDDING PACKAGE 500 pax opsi 2
IMG-20240521-WA0010
Market Sessions

Berita Terbaru