Sempat Gulung Tikar, Pemuda 27 Tahun ini Sukses Ekspansi Bisnis Hingga 7 Cabang di Kota Makassar

INKAM, MAKASSAR – Kegagalan dalam membangun bisnis merupakan hal yang tidak jarang ditemui, karena mendirikan suatu bisnis membutuhkan berbagai perencanaan dan keuletan yang tak sembarangan.

Pengalaman gagal dalam mendirikan bisnis kuliner pernah dialami oleh Khalid Abdul Rahman, pendiri merek jajan Kaku Food yang kini telah menjadi favorit masyarakat di Kota Makassar.

Saat itu, Ia baru saja mendirikan bisnisnya selama satu bulan, dan terpaksa harus gulung tikar. Menyadari bahwa kegagalan adalah bagian dari perjalanan setiap pebisnis, pria berusia 27 tahun ini memulai kembali. Kini telah berhasil mengelola tujuh cabang Kaku Food yang tersebar di wilayah kota Makassar.
.
“Saat itu saya tidak mempersiapkan segala sesuatunya dengan matang. Saya terlalu berfokus pada pemasaran dan tidak melakukan riset terlebih dahulu, sehingga produk yang saya tawarkan minim peminat,” kenang Khalid mengisahkan bagaimana jatuh bangun dirinya.

Belajar dari kegagalannya, Khalid kemudian membawa Kaku Food untuk kembali hadir ditengah masyarakat pada akhir 2019.

Sekarang Ia menekankan perencanaan strategis pada lima pilar penting dalam mendirikan suatu bisnis, yakni aspek finansial, produk, personalia, pemasaran, hingga riset dan pengembangan.

Menariknya, Khalid menceritakan, Kaku Food besar dan berkembang justru setelah pandemi memasuki Indonesia. Di kala pegiat bisnis lain harus terseok-seok dengan pembatasan mobilitas dan menurunnya daya beli masyarakat, sebaliknya Kaku Food malah berhasil melakukan ekspansi hingga ke tujuh cabang.

Ketika ditanya mengenai kunci rahasia bisnis untuk bertahan di situasi pandemi, Ia menuturkan, sebuah bisnis harus fleksibel terhadap segala situasi. Dalam hal ini, Khalid menyebutkan bahwa penguatan ekosistem digital seperti media sosial, pemesanan online, hingga penyediaan layanan pembayaran digital, menjadi hal yang krusial untuk didalami oleh setiap pelaku bisnis.

READ  Tantangan Yang Semakin Berat, XL Axiata Tetap Raih Pertumbuhan Kinerja Positif

“Utamanya untuk bisnis UMKM, yang dibangun dengan modal tidak terlampau besar, harus bisa fleksibel dalam menghadapi perubahan perilaku konsumen. Jika kita amati situasi pandemi ini, semakin banyak masyarakat yang beralih ke hal-hal yang serba online, termasuk dalam penggunaan dompet digital seperti ShopeePay untuk bertransaksi,” ujar Khalid.

“Selain praktis dan lebih aman karena mengurangi kontak langsung, konsumen juga mencari keuntungan lebih dari program cashback yang ditawarkan,” sambungnya.

Tidak hanya menguntungkan bagi konsumen, Khalid berpendapat bahwa layanan pembayaran digital ShopeePay juga sangat membantu pegiat usaha yang baru merintis dalam hal disiplin finansial dan meningkatkan visibilitas bisnis mereka terhadap lebih banyak calon pelanggan.

“Beragam promo yang dihadirkan oleh ShopeePay, menjadi sebuah insentif yang menarik konsumen untuk bertransaksi di gerai kami. Selain itu, ShopeePay juga sangat memudahkan proses pencatatan transaksi, sehingga pegiat usaha dapat mengontrol uang yang masuk dan keluar. Ini merupakan hal yang mendasar dan sangat penting bagi pegiat usaha pemula, seperti halnya disiplin dalam memisahkan rekening usaha dan rekening pribadi agar tidak merugi,” tutur Khalid.

Kaku Food telah bergabung sebagai merchant ShopeePay sejak tahun 2020. Kolaborasi ini juga membawa Kaku Food sebagai perwakilan merchant favorit kota Makassar di acara media gathering ShopeePay Semangat Usaha Lokal Makassar pada 6 Juli 2021 lalu.

Setiap harinya, Kaku Food dapat menjual hingga ratusan porsi beragam menu populernya, seperti Pisang Coklat, Pangsit Goreng, Tahu Bakso, Cireng, dan Bakso Goreng.

Warga Makassar dan sekitarnya dapat dengan mudah menemukan lokasi cabang Kaku Food terdekat melalui fitur “Deals Sekitarmu” di aplikasi Shopee. Nikmati promo cashback yang lebih menguntungkan dengan bertransaksi di Kaku Food menggunakan ShopeePay sebagai metode pembayaran.

Comments

comments

Check Also

Pupuk Kaltim Siapkan Rencana Strategis untuk Tutup 2021, dengan Kinerja Positif

INKAM, JAKARTA – Memasuki kuartal keempat 2021, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) sebagai produsen pupuk …